Artikel Terbaru

Aywawera: Elemen atau Ornamen?

kategori: Artikel Baru
'Aywawera' atau ‘haywa werah’ adalah sebuah kata majemuk atau klausa imperatif (subjek orang kedua lesap) bentukan dari 'aywa atau haywa (jangan, janganlah)’ dan ‘werah atau wera (membuka rahasia, lalai, ceroboh; ribut, heboh)’. Kata ini passim ditemukan terutama dalam teks-teks tutur berbahasa Jawa Kuna dan Kawi-Bali yang umumnya ditulis 'ajawera'. Khusus untuk kata 'aywa', bentuknya beragam dalam bahasa Jawa Kuna, seperti ‘haywa’, ‘aywa’, ‘hayo, ayo, aja' belakangan berubah menjadi ‘ojo’ dalam bahasa Jawa Modern. selengkapnya

Ajya Wera, Aja Ewere

kategori: Artikel Baru
Mengacu pandangan Pierre Bourdieu, salah satu modal besar yang dimiliki umat Hindu (Bali) adalah modal simbolik. Modal simbolik meliputi segala bentuk prestise, status, otoritas dan legitimasi. Khusus terkait dengan legitimasi, modal simbolik, merupakan upaya melestarikan dan meningkatkan pengakuan sosial melalui reproduksi skema-skema persepsi yang paling cocok hingga menghasilkan tindakan-tindakan simbolik yang bahkan kemudian diwarisi turun temurun. selengkapnya

Bhur Bhuvah Svah Tiga Kesadaran Alam

kategori: Artikel Pilihan
Maha vyarti Om Bhuh, Om Buvah, Om Svah merupakan mantra yang mendahului savitri mantra atau yang lebih populer sebagai Gayatri Mantra (RV 3.62.10). Selama melantunkan savitri mantra, nyanyian ini didahului oleh suku kata OM dan kata bhur bhuvah svah mengikutinya. Dalam Taittiriya Aranyaka (2.11.1-8), dijelaskan bahwa savitri mantra harus dinyanyikan dengan suku kata Om, diikuti oleh tiga Vyahrtis. selengkapnya

Aywawere dan Labirin Dunia Maya

kategori: Artikel Baru
Orang-orang bijak terdahulu telah memiliki klasifikasi pengetahuan untuk menentukan mana ajaran yang dapat disebarluaskan pada masyarakat dan mana ajaran yang sepatutnya dirahasiakan. Nilai dan kemanfaatan pengetahuan tampaknya menjadi pertimbangan moral yang utama sehingga kebenaran dan kebaikan senantiasa diletakkan dalam kerangka dialogis-transformasional. Dialogis bahwa pengetahuan yang benar, juga harus memenuhi syarat menjadi pengetahuan yang baik, yakni nilai dan kemanfaatannya bagi masyarakat. selengkapnya

PAUD Menurut Pandangan Hindu

kategori: Artikel Baru
Mungkin semua orang akan sepakat jika dikatakan bahwa setiap anak yang lahir dalam keluarga merupakan harta yang terindah dan tak ternilai harganya. Anak-anak itu dapat diibaratkan bagaikan bejana-bejana suci yang tidak seorang pun di dunia ini mampu menakar secara material berapa nilai (harga) kehadiran seorang anak di tengah-tengah keluarga yang senantiasa berharap akan kehadiran rnereka. selengkapnya

Aywawere Sebuah Keniscayaan

kategori:
Aywawere dalam konstelasi pikir masyarakat Hindu merupakan istilah esensial. Betapa tidak, istilah itu sangat mendasar, menentukan plot pemikiran filsafati mengenai “pemahaman” ataupun “ilmu pengetahuan” terpenting tentang esensi agama Hindu. Esensi srada tentang ke-Tuhan-an dan bhakti sebagai wujud memahami satyam (kebenaran: sat), siwam (kesucian: cit), sundaram (keindahan: kebahagiaan: ananda). selengkapnya

'Volunteerism' Hindu

kategori: Artikel Baru
Melepas millennium kedua, Bali diguncang peristiwa hebat saat bom meledak di Kuta dan sekitarnya pada 2002, dan terguncang lagi tiga tahun kemudian. Cerita manisnya, peristiwa laknat itu segera teratasi. Pelakukanya dibui, bahkan sudah ada yang meregang nyawa dihukum mati. Yang tetap pahit, ingatan kolektif kita masih membekas, bagaimana orang Bali menanggapi kejadian maha mengerikan itu. Ada ragam cara, baik dengan sekala maupun niskala. Ada yang bekerja individual, juga kolektif selengkapnya

Pemuda Hindu dan Soempah Pemoeda

kategori: Artikel Baru
Seribu orang tua hanya dapat bermimpi, satu orang pemuda dapat mengubah dunia, begitu Bung Karno pernah berujar. Dalam berbagai pidatonya, Bung Karno kerap berseru, ”Beri aku seribu orang, dan dengan mereka aku akan menggerakkan Gunung Semeru. Beri aku sepuluh pemuda yang membara cintanya kepada Tanah Air, dan dengan mereka aku akan mengguncang dunia”. selengkapnya

Dimensi Religi Ngayah

kategori: Artikel Baru
Ngayah menjadi jiwa dalam tindakan keagamaan, kata yang anggun, santun “tiang ngayah” mendamaikan hati dan pikiran. Masihkan ngayah menjadi pundi dan panji kehidupan beragama, sosial dan budaya?. Dibutuhkan internalisasi kesadaran ngayah bukan sekedar tiket menggapai surgawi, tapi melepaskan segala bentuk keterikatan padanya. Ketika ngayah masih dilekatkan pada egoisme, mencari untung, material oriented di jenjang ini kita harus melompat melampaui semua itu bahwa Sang Penguasa atas kerja adalah Hyang Widhi. selengkapnya

Gotong Royong Masa Kini

kategori: Artikel Baru
Ketika suatu urusan 'diuras' oleh orang lain, tentu saja suatu urusan akan menjadi lebih ringan bagi si pemilik urusan. Inilah yang disebut sebagai profesionalitas atau pekerjaan, swadharma atau swaguna. Hakikat kehadiran adalah saling melayani (sewa) dan perbuatan (karma). Orang lain, termasuk negara, perlahan-lahan menjadi tumpuan untuk menyelesaikan urusan atau pekerjaan sendiri. selengkapnya